Catatan

Sastra

Wacana

Tulisan Terhangat

Wayang Sadat di International Mystic Music Festival

01:59:00 Add Comment

Festival ini dinobatkan oleh Majalah Songline sebagai 25 of the Best International Festival tahun 2015

[Foto http://mistikmuzik.com/]
Pelan tapi pasti, Indonesia terus hadir dan berpartisipasi dalam berbagai acara penting di Turki, termasuk misalnya hadirnya pementasan wayang dalam serangkaian acara 13th Konya International Konya Mystic Music Festival, 22-30 September di Konya. Festival musik mistik bertaraf internasional yang dihelat untuk memperingati hari lahirnya sufi besar Jalaluddin Rumi (30 September 1207) ini dinobatkan oleh Majalah Songline bermarkas di London sebagai 25 of the Best International Festival tahun 2015.

Partisipasi kelompok Wayang Sadat yang diprakarsai oleh Anmaro Asia Arts ini pentas pada malam pertama festival, yaitu 22 September kemarin. Hadirnya Wayang Sadat ke publik Turki khususnya semakin membuka ruang beragam dan kaya tentang kesenian Islam di Indonesia. Wayang Sadat yang dicipatakan oleh Suryadi Warnosuhardjo asal Klaten tahun 1985 ini ikut menjelaskan bagaimana kesenian musik juga telah sarana dakwah di Nusantara dengan mementaskan lakon Wali Songo. Kata sadat, seperti ditulis Wahyu Cakraningrat (2000), berasal dari kata syahadattain. Ia mempunyai tujuan dengan nafas Islam sebagai dakwah dalam pergelarannya. Ia juga ingin melanjutnya tradisi Sekatenan yang merupakan pembacaan syahadat secara masal pada masa Kerajaan Demak.
[Foto http://mistikmuzik.com/]
Perayaan festival tahun ini semakin semarak karena Konya dipilih sebagai The Islamic Tourism Capital for 2016 oleh Organization of the Islamic Conference (OKI). Dengan giat pemerintah Provinsi Konya merestorasi situs-situs sisa Kerajaan Saljuk (1077-1308) dan membangun gedung besar Pusat Kebudayaan Islam di atas tanah sekita 10 ribu meter persegi, bersebelahan dengan Pusat Kebudayan Rumi. Ke depan kota Konya akan menjadi pusat peradaban Islam di Turki dan dunia. 

Pementasan Wayang Sadat menjadi delegasi ketiga dari Indonesia sejak festival ini pertama kali digagas tahun 2004 setelah Gamelan Semara Ratih (2010) dan Tari Saman (2014, Baca: Seni Budaya Nusantara di Konya). Semoga ke depan Indonesia-Turki semakin aktif bergerak termasuk lewat jalur kesenian mereka (red.ts) 

Seni Budaya Nusantara di Konya

00:11:00 Add Comment

Rumi melengkapi mistisisme September

[Tari Saman. Foto +Bernando J. Sujibto]
Ketika September menyapa, bulan yang menandai musim gugur—saat di mana daun-daun beranjak menguning dan pasrah disangkut angin—, Konya bersiap menyambut momentum kehadiran: kelahiran sufi besar, Mevlana Jalaluddin Rumi. September adalah saat di mana Rumi seperti dilahirkan kembali, disapa ribuan manusia dari semua bangsa dan dirayakan dengan kehidmatan-kehidmatan ritual dan doa-doa.

Bulan September yang dimitoskan oleh banyak peradaban (seperti perayaan Pabon oleh bangsa Pagan untuk berterima kasih kepada sinar matahari karena sebentar lagi gelap akan datang (impending dark), bangsa Aborigin menjadikan September sebagai momentum meramal astronomi, atau prosesi ritual bagi bangsa Yunani kuno karena dewi Persephone akan kembali ke suaminya Hades, di dunia durjana) terasa semakin mistis dengan kehadiran Rumi. Ia melengkapi mistisisme September!

Namun, tak lama setelah perayaan demi perayaan untuk hari kelahirannya, bulan Desember di awal musim dingin, Rumi kembali dihantarkan menuju singgasana Ilahi. Sebuah malam pengantin di mana ia dijemput oleh Allah.

Durasi tiga bulan dari September ke Desember telah menjadi semacam ritual tahunan khusus bagi pemerintah Konya, Turki untuk—dengan usaha sebaik-baik mereka—merayakan keseluruhan tentang Rumi. Dari 22-30 September misalnya telah dihelat sebuah Festival Musik Mistik Internasional (Uluslararası Mistik Müzik Festivali) ke-11, sebuah festival yang dirancang untuk merayakan momentum Shab-i Aruz (wedding night with God/malam pengantin bersama Tuhan) yaitu hari meninggalnya Jalaluddin Rumi di Konya. Acara Shab-i Aruz memang masih tanggal 17 Desember. Tetapi karena tergolong dekat secara penanggalan serangkaian acara dimulai sejak memperingati hari kelahiran Rumi, 30 September.

Terhitung sejak 22 September sampai 17 Desember ke depan, di Konya, kota yang matang oleh mistisisme itu, akan mudah ditemukan kegiatan-kegiatan yang secara spesifik terkait dengan keseluruhan guru mistis dan sufisme termasyhur di jagat raya itu. Dimulai dengan pementasan musik-musik mistik dari berbagai negara (tahun ini akan diwakili oleh Indonesia dengan Seni Budaya Nusantara, Spanyol, Tajikistan, Iran, Mayotte, Bolivia, India, Pakistan dan Turki), seminar dan konferensi, hingga karnival mehter (drumband khas Ottoman) yang ikut merayakan, tepat di hari Shab-i Aruz.

Tahun ini Indonesia mendapatkan kehormatan untuk mementaskan Musik dan Tari Dzikir dan Tari Saman, tari perang asal Aceh, di publik internasional. Ini akan menjadi delegasi kedua dari Indonesia sejak festival ini pertama kali digagas tahun 2004 setelah Gamelan Semara Ratih yang diundang pada acara Konya Mystic Music Festival ke-7 tahun 2010. Delegasi Tari Saman sudah tamppil pada tanggal 29 September di Pusat Kebudayaan Rumi (Mevlana Kültür Merkezi), sebuah gedung artistik di tanah seluas 100.000 m² yang dibangun sebagai prasasti untuk nama besar Rumi. Ini akan menjadi kesempatan bagi Indonesia untuk meluaskan jaringan promosi kebudayaan di ajang prestisius dan sekaligus akan membuka kerjasama diplomasi budaya lebih lanjut yang akan saling menguntungkan bagi kedua negara ataupun negara-negara lain yang terlibat dalam festival.

Usia 807 Tahun
[Green Dome, Ikon Makam Rumi. Foto +Turkish Spirit
Jalaluddin Rumi (lahir di Balkh, Afghanistan, 30 September 1207 dan meninggal di Konya, 17 December 1273) seperti tidak pernah pergi dari kita. Meskipun jasadnya sudah berkalang tanah dengan damai di kabupaten Karatay, Konya dengan salah satu simbol yang terkenal yaitu yeşil türbe (green tomb), namanya selalu disebut-sebut dan akrab dalam setiap obrolan masyarakat; puisi-puisinya ditulis dan dihadirkan di banyak sudut kota; alunan nay yang mengiris dan mistis (alat musik serunai jenis klarinet asal Persia) akan mengetuk-ketuk sejak di terminal; dan simbol dirinya (yang terkenal dengan whirling dervish) terpancang berderet-deret di tengah kota Konya. Jika Anda datang ke Konya, dipastikan bahwa Rumi akan menjadi sosok pertama yang menyapa dengan irama syahdu.

Dalam beberapa kesempatan, saya secara pribadi memastikan ihwal seberapa besar dan berartinya sosok Rumi di hati masyarakat Konya. Saya melontarkan pertanyaan kenapa Konya menjadi kota yang tentram, masyarakatnya lebih religius, sulit mendapati anak-anak muda minum bir di jalanan (tidak seperti di kota-kota lain di Turki). Jawaban mereka semua merujuk kepada keberadaan Mevlana, sebutan agung untuk tokoh yang sangat dihormati dan diikuti. “Karena menghormati Mevlana,” ujar mereka dengan penuh yakin.

Konya menyimpan jejak sejarah gemilang abad pertengahan sebagai pusat pemerintahan Kesultanan Saljuk (1097-1243), sebelum Ottoman Empire lahir. Kota yang pernah menjadi salah satu pusat peradaban Neolithic (sekitar 2,000 SM) dibuktikan dengan penemuan tempat tinggal mereka yang terbenam dı bawah tanah di daerah Çatalhöyük (kemudian masuk warisan UNESCO tahun 2012) tidak bisa dilepaskan dari nama ulama-ulama besar dan masyhur seperti Shams Tabrizi, Sadreddin Konevi, Nasreddin Hoca ataupun Ibnu Arabi yang pernah datang ke Konya atas undangan Sultan Seljuk tahun 1207. Di samping itu, ayah Rumi sendiri yaitu Bahaeddin Veled, yang diberi gelar sultan al-ulama oleh Kerajaan Seljuk, melengkapi sejarah agung orang-orang besar di sekitar Rumi.
[Acara Tari Sema di Konya. Foto +Bernando J. Sujibto]
Jauh waktu sebelumnya, Fariduddin Attar pernah berpesan kepada kepada Bahauddin Walad ketika berjumpa di Nishapur dalam perjalanan pulang haji yang melintasi rute Baghdad, Damaskus, Malatya, Erzincan. Waktu itu keluarga Rumi memilih meninggalkan tanah kelahirannya di Balkh karena tengah diserang bangsa Mongol, dan akhirnya tiba di Konya. Attar berpesan “umarım yakın bir gelecekte oğlunuz alem halkının gönlüne ateş verecek ve onları yakacaktır” atau dalam terjemahan Prof. Reynold A. Nicholson, penekun Rumi, ahli bahasa Persia dan Professor Arab di Cambridge University: “… very soon you will see that this child will set fire onto the heart of the lovers in this world”. Prediksi seorang sufi besar itu pun terbukti: Rumi telah menyalakan cahaya ke hati setiap manusia.

Saat berjumpa Attar, Rumi masih seorang bocah berumur sekitar 7 tahun. Tapi Attar—seorang ulama sufi besar Persia dan sekaligus penyair yang berpengaruh dalam kesusastraan Persia termasuk pada diri Rumi—paham tentang seorang bocah yang kala itu menjadi tamu bersama keluarga besarnya. Attar lalu memberi hadiah buku Asrar namah-i (Kitab Rahsia Ketuhanan) kepada Rumi kecil.

Hari ini Rumi seperti terus mengajak anak manusia untuk mencicipi selaksa cinta dan perdamaian; merasakan kesejatian arti manusia di depan Sang Khalik. Semua manusia dari belahan dunia mana pun diundang dalam perjamuan penuh cinta, seperti yang disampaikan sang Mevlana sendiri: “come, come, whoever you are. Wonderer, worshipper, lover of leaving. It doesn’t matter. Ours is not a caravan of despair. Come, even if you have broken your vow a thousand times. Come, yet again, come, come.”
[Tulisan Versi Cetak. Foto Harian  +Kedaulatan Rakyat]
Petikan demi petikan saz, alunan nay yang mengiris-iris dan puisi-puisi cinta dan kebijaksanaan dari Rumi terus terpancar ke semua penjuru dunia. Ajaran universalisme Rumi yang menyapih sekat dan batas-batas agama, suku bangsa dan ideologi telah menasbihkan dirinya menjadi milik semua bangsa, seperti dalam potongan puisinya dalam masterpiece-nya Mastnawi: “I do not distinguish between the relative and the stranger.

Sebagai salah satu bukti betapa Rumi dicintai oleh semua orang, salah satunya bisa dibaca rilis Majalah Time (Edisi 29 Oktober 2002). Majalah ini merilis tentang penyair tersukses dari aspek penjualan buku/karyanya “…. a Muslim mystic born in Central Asia almost eight centuries ago, he is no longer available for comment”. Time lalu menyebut Rumi sebagai “the most popular poet in America.”

Itulah Rumi, sosok yang akan terus hidup sepanjang masa di tengah-tengah para pencari jatidiri, cinta kasih dan kemanusiaan. Jalan yang ditempuhnya dalam lorong sufisme—kearifan dan kedamaian yang diagungkannya—telah menebar ke semua perjuru dunia, termasuk Indonesia.

Versi cetatk esai ini dimuat di koran Kedaulatan Rakyat, 12 Oktober 2014


Bernando J. Sujibto
Penulis dan Mahasiswa Pascasarjana Sosiologi di Selcuk University, Konya Turki. Sedang merampungkan riset tesis tentang karya Orhan Pamuk. Follow Twitter @_bje.

Kontroversi Taman Bermain di Anıtkabir

01:20:00 Add Comment

Anıtkabir adalah tempat memorial, lokasi penghormatan

[Penampakan Taman Bermain di Anıtkabir. Foto @tanerbeyabi]
Kawasan makam Mustafa Kemal Ataturk atau dikenal Anıtkabir adalah salah satu area khusus dan sekaligus “disakralkan” di bawah Republik Turki yang sekuler. Bangunan ini termasuk proyek penting yang pernah dibangun negara. Bentuk bangunan imitasi kejayaan arsitektur gaya akropolis Yunani kuno yang jadi ikon Eropa, penjagaan ekstra khusus, simbol-simbol kepahlawanan seperti singa di sepanjang jalan dan ritual penghormatan besar adalah imej yang dibangun di balik kawasan ini, sebagai bentuk ideologisasi khas Turki.
[Massa Demonstrasi Menolak Taman Bermain. Foto @onursaladiguze
Baru-baru ini, terjadi tensi antara kelompok republikan yang diwakili orang-orang sekuler di bawah naungan partai Partai Rakyat Demokratik (CHP) dengan pemerintah daerah Ankara. Pasalnya, tak jauh dari makam Mustafa Kemal dibangun sebuah taman untuk anak-anak bermain. Terjadi penolakan keras dari kelompok sekuler khususnya. Mereka menuduh pemerintah Ankara sudah melecehkan tempat pahlawan yang disakralkan. Mereka menyebutnya proyek tersebut sebagai taman asal-asalan (ucube park).

Pada 24 September 2016 kemarin, ada sekelompok massa demonstrasi dan merusak fasilitas dengan mencabut alat-alat permaian tersebut. Mereka berdalih bahwa tempat itu bukan area sembarangan dengan memasang begitu saja alat-alat permainan dari plastik.
[Kerumunan Massa Menolak Taman Bermain. Foto @onursaladiguze
"Anıtkabir adalah tempat memorial, lokasi penghormatan," komentar ketua Kamar Arsitek (Mimarlar Odası) cabang Ankara, Tezcan Karakuş Candan.

Sementra itu, suara yang mendukung di balik taman ini berdalih karena Mustafa Kemal mencintai anak-anak dan ingin membuat anak-anak betah berada di area Anıtkabir. Dalam perkembangannya, Walikota Ankara Melih Gökçek mengecam mereka yang telah merusak fasilitas publik tersebut dengan mengajukan proses hukum melawan mereka.

Diadaptasi dari berbagai sumber